Jumat, 26 September 2014

Melemahkan Setan



Setan adalah musuh kita. Dia akan berupaya terus menyesatkan dan membinasakan manusia. Tidak ada kata menyerah baginya untuk mencelakakan kita. Sepanjang kita hidup, setan tidak akan pernah berhenti menggoda dan membiarkan kita selamat.

Oleh karena itu, Allah mengingatkan hamba-hamba-Nya untuk hati-hati terhadap setan. Tuhan pun memerintahkan kita untuk menjadikan setan sebagai musuh serta mengumumkan kepada kita tentang peperangan melawan setan sebagaima firman Allah SWT  QS Fatir ayat 6, “Sesungguhnya, setan itu adalah musuh bagimu maka anggaplah ia musuh (mu), karena sesungguhnya setan-setan itu hanya mengajak golongannya supaya mereka menjadi penghuni neraka yang menyala-nyala.”

Untuk itu, hendaknya kita mencari cara melemahkan dan melumpuhkan setan agar bisa selamat dari bujuk rayunya. Caranya, dengan rajin membaca dan memaknai kalimat basmalah dan takbir.

Dengan membaca basmalah akan membuat setan menjadi kecil dan tak berdaya. Sebagaimana diungkapkan Imam Ahmad bin Hambal dalam musnadnya meriwayatkan dari seseorang yang dibonceng oleh Nabi SAW. Dia berkata, “Tunggangan Nabi SAW tergelincir maka aku katakan: Celaka setan.” Nabi SAW bersabda, “Jangan engkau mengucapkan‘celaka setan’. Karena, jika engkau mengucapkannya maka setan akan membesar dan berkata: Dengan kekuatanku, aku jatuhkan dia. Jika engkau mengucapkan bismillah maka ia akan menjadi kecil hingga seperti seekor lalat.” (Hadis Riwayat Ahmad dan Abu Dawud).

Begitu pula dengan kalimat takbir yang akan menjadikan setan semakin kecil.  Zat Yang Mahabesar itu hanyalah Allah SWT dan selain-Nya adalah kecil. Berkaitan dengan kalimat takbir ini pula, Umar bin Khaththab pernah mengatakan, “Seorang hamba yang mengatakan Allahu Akbar itu lebih baik daripada dunia dan seisinya.”

Namun, harus diingat, bacaan itu bukan sekadar ucapan yang keluar dari lisan, melainkan untuk dimaknai dan direalisasikan. Tidak sedikit orang yang mengucapkan kalimat ini, tapi perbuatannya menyimpang dari makna yang diucapkan.

Lafaz bismillah mengandung pengertian aku memulai pekerjaanku dengan menyebut nama Allah atau aku mulai melakukan sesuatu dengan menyebut nama Allah. Realisasi dari basmalah ini hendaknya menjadikan segenap aktivitas yang dilakukan dilandasi niat karena Allah SWT menjadikan kita sebagai pribadi yang bertanggung jawab dan amanah dalam mengemban amanat Allah SWT.

Sedangkan, realisasi dari kalimat takbir ini hendaknya menjadikan kita menjadi orang yang selalu mengagungkan, membesarkan, dan mengutamakan seruan-Nya di atas seruan selain-Nya. Takbir seharusnya menghapus sifat takabur yang ada pada diri kita.

Untuk itu, bacalah "bismilaahi Allahuakbar" saat kita digoda oleh setan dengan penuh penghayatan. Dengan seizin Allah SWT, setan pun menjadi lemah.



Oleh: Mochammad Hisyam

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar