Senin, 04 November 2013

Fakta Menarik Seputar Tahun Hijriyah




Tidak ada terompet, tidak ada kembang api, pesta, atau acara khusus, ketika 1 Muharam tiba. Hanya hari libur seperti biasa. Kontras dengan suasana kemeriahan setiap tahun baru 1 Januari.

Terasa benar, betapa tahun hijriah belum memiliki tempat berarti di kalangan sebagian besar masyarakat Muslim Indonesia. Padahal banyak hal menarik dari tahun baru Islam ini.

Suatu hari Abu Musa Al-Asy├íri, salah satu gubernur di masa Khalifah Umar RA menulis surat kepada sang khalifah, menanyakan surat-surat sebelumnya khalifah yang tidak bertuliskan tahun, tapi hanya tertera tanggal dan bulan sehingga membingungkan. Amirul Mukminin kemudian mengumpulkan beberapa sahabat: Utsman bin Affan ra, Ali bin Abi Thalib ra, Abdurrahman bin Auf ra, Sa’ad bin Abi Waqqas ra, Zubair bin Awwam ra, dan Thalhah bin Ubaidillah ra, untuk melakukan musyawarah pertama tentang penanggalan Islam.

Ada yang mengusulkan kalender Islam ditetapkan berdasarkan hari lahir Rasulullah Saw. Ada juga yang mengusulkan berdasarkan pengangkatan Nabi Muhammad Saw menjadi Rasul, atau tahun meninggalnya Rasulullah.

Setelah perbincangan, dimufakati usul Ali bin Abi Thalib ra untuk menetapkan tahun pertama dalam kalender Islam yakni berdasarkan momentum hijrah Rasulullah Saw, dari Makkah ke Madinah. Sedangkan nama-nama bulan dalam kalender hijriah diambil dari nama-nama bulan yang telah ada, dan berlaku pada masa itu di wilayah Arab.

Saya melihat proses ini menarik. Pertama, perhitungan tahun pertama kalender hijriah diambil dari peristiwa ketika kaum Muslimin membuat satu keputusan besar untuk mengubah nasib, yaitu hijrah. Jika diambil dari tahun lahir atau tahun diangkatnya Nabi, maka tidak ada unsur tindakan manusia, sebab keduanya merupakan keputusan Allah. Sementara hijrah, upaya perubahan nasib, yang ditentukan oleh tangan kita sendiri.

Memilih momentum hijrah di luar banyak bahasan lain tentang hikmahnya, bagi saya juga menjadi obor semangat, yang mengingatkan kaum Muslimin untuk tidak diam dan selalu berusaha mencapai cita-cita. Mencoba melakukan lompatan untuk perubahan yang lebih baik. Sekalipun ikhtiar tersebut berat, berisiko, dan harus meninggalkan kebiasaan lama yang mungkin sulit.

Dengan memahami ini dalam kehidupan --jika tahun hijriah yang digunakan-- setiap kali umat Islam melihat tanggal, maka semangat untuk berubah, kekuatan tekad 'hijrah' insya Allah senantiasa terselip dalam ingatan. Berbeda dengan kalender masehi, yang menetapkan tahun kelahiran Yesus sebagai tahun permulaan (tahun 1). Karena itu dalam bahasa Indonesia disebut kata Masehi (disingkat M) dan Sebelum Masehi (disingkat SM) berasal dari bahasa Arab, yang berarti "yang membasuh", "pembaptis" atau "membelai."

Dalam bahasa Inggris penanggalan ini disebut "Anno Domini" AD (bahasa Latin yang berarti "Tahun Tuhan kita") untuk era Masehi, dan "Before Christ" BC (sebelum [kelahiran] Kristus). Di masa Khalifah Umar, tahun masehi sebenarnya telah lazim dipakai dan sudah lebih sistematis, tapi kaum Muslimin kemudian memilih untuk berani berbeda dan menunjukkan kebanggaan/izzah sebagai bagi kaum Muslimin dengan menggunakan tahun Qomariah.

Hal lain, ketika tahun masehi menghitung bergantinya hari sejak pukul 00.00, maka tahun hijriah memulainya sejak matahari terbenam.

Penggunaan tahun qomariyah juga sesuai firman Allah, "Dialah yang menjadikan matahari bersinar dan bulan bercahaya dan ditetapkan-Nya manzilah-manzilah (tempat-tempat) bagi perjalanan bulan itu, supaya kamu mengetahui bilangan tahun dan perhitungan (waktu)." (QS Yunus: 5).

Pesan lain tahun hijriah adalah agar umat Islam menjadi kaum yang produktif, karena tahun hijriah lebih pendek dari tahun masehi. Artinya, ketika seseorang berbicara akan menyelesaikan tugas dalam satu tahun (masehi), maka ia merujuk pada 365 hari. Sedangkan seorang Muslim ketika bicara target satu tahun, maka ia mengacu pada 354 hari atau lebih cepat 11 hari.

Dengan kalender hijriah, setiap tahun muncul diskusi terkait penetapan 1 Ramadhan, karena perhitungan bulan dalam tahun qamariah berkaitan dengan perubahan posisi Bulan terhadap Bumi. Situasi yang menuntut ketelitian, pengawasan, dan komunikasi. Perdebatan yang seharusnya melatih umat Islam teliti dan terbiasa untuk menghargai perbedaan serta mawas terhadap perubahan alam semesta. Selamat tahun baru!


Oleh Asma Nadia

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar