Sabtu, 28 Desember 2013

Kisah Rasulullah dan Pengemis Buta


“Wahai saudaraku! Jangan engkau dekati Muhammad itu. 
Dia orang gila. Dia pembohong. 
Dia tukang sihir. 
Jika engkau mendekatinya, engkau akan dipengaruhinya dan engkau akan menjadi seperti dia,” kata seorang pengemis buta Yahudi berulang-ulang kali di satu sudut pasar di Madinah setiap pagi sambil tangannya menadah meminta belas orang yang lalu-lalang.

Orang yang lalu-lalang di pasar itu ada yang mengulurkan sedekah karena kasihan malah ada juga yang tidak mempedulikannya langsung.
Pada setiap pagi, kata-kata menghina Rasulullah SAW itu tidak lekang daripada mulutnya seolah-olah mengingatkan kepada orang banyak supaya jangan terpedaya dengan ajaran Rasulullah SAW.

Seperti biasa juga, Rasulullah SAW ke pasar Madinah. Apabila baginda sampai, baginda terus mendapatkan pengemis buta Yahudi itu lalu menyuapkan makanan ke mulutnya dengan lembut dan bersopan tanpa berkata apa-apa.
Pengemis buta Yahudi itu tidak pernah bertanya sama sekali siapa yang selalu menyuapinya. Dia terlalu lahap dengan makanan yang disuapkan tadi.
Perbuatan Rasulullah itu dilakukannya setiap hari sampai beliau wafat.
Sejak kewafatan Rasulullah tidak ada yang sudi menyuapkan makanan ke mulut pengemis itu setiap pagi.

Pada satu pagi, Abu Bakar ra pergi ke rumah anaknya, Siti Aisyah yang juga merupakan isteri Rasulullah SAW untuk bertanyakan sesuatu kepadanya.

“Wahai anakku Aisyah, apakah kebiasaan yang Muhammad lakukan yang aku tidak lakukan?”, tanya Saidina Abu Bakar ra sebaik duduk di dalam rumah Aisyah.

“Ayahandaku, boleh dikatakan apa sahaja yang Rasulullah lakukan, ayahanda telah lakukan kecuali satu,” beritahu Aisyah sambil melayan ayahandanya dengan hidangan yang tersedia.

“Apakah dia wahai anakku, Aisyah?”

“Setiap pagi Rasulullah akan membawa makanan untuk seorang pengemis buta Yahudi di satu sudut di pasar Madinah dan menyuapkan makanan ke mulutnya. Sejak pemergian Rasulullah, sudah tentu tidak ada sesiapa lagi yang menyuapkan makanan kepada pengemis itu,” beritahu Aisyah kepada ayahandanya seolah-olah kasihan dengan nasib pengemis itu.
“Kalau begitu, ayahanda akan lakukan seperti apa yang Muhammad lakukan setiap pagi. Kamu sediakanlah makanan yang selalu dibawa oleh Muhammad untuk pengemis itu,” beritahu Saidina Abu Bakar ra kepada anaknya.

Pada keesokan harinya, Saidina Abu BAkar ra membawakan makanan yang sama seperti apa yang Rasulullah SAW bawakan untuk pengemis itu sebelum ini. Setelah puas mencari, akhirnya beliau bertemu juga dengan pengemis buta itu. Saidina Abu Bakar ra segera menghampiri dan terus menyuapkan makanan ke mulut pengemis itu.

“Hei… Siapakah kamu? Berani kamu menyuapku?” Pengemis buta itu menghardik Abu Bakar ra. Pengemis itu merasakan perbedaan pada orang yang biasa menyuapinya.
“Akulah orang yang selalu menyuapmu setiap pagi,” jawab Abu Bakar ra sambil memerhatikan wajah pengemis buta itu yang nampak marah.

“Bukan! Kamu bukan orang yang selalu menyuapiku setiap pagi. Perbuatan orang itu terlalu lembut dan sopan. Aku dapat merasakannya, dia terlebih dahulu akan menghaluskan makanan itu kemudian barulah menyuap ke mulutku. Tapi kali ini aku terasa sangat susah aku hendak menelannya,” balas pengemis buta itu lagi sambil menolak tangan Saidina Abu Bakar ra yang masih memegang makanan itu.

“Ya, aku mengaku. Aku bukan orang yang biasa menyuapmu setiap pagi. Aku adalah sahabatnya. Aku menggantikan tempatnya,” kata Abu Bakar ra sambil mengesat air matanya yang sedih.

“Tetapi ke manakah perginya orang itu dan siapakah dia?”, tanya pengemis buta itu.

“Dia ialah Muhammad SAW. Dia telah kembali ke rahmatullah. Sebab itulah aku yang menggantikan tempatnya,” jelas Abu Bakar ra.

“Dia Muhammad SAW?”, kata pengemis itu dengan suara terkejut.

“Mengapa kamu terkejut? Dia insan yang sangat mulia,” kata Abu Bakar ra. Pengemis itu langsung menangis sekeras-kerasnya. Setelah agak reda, barulah dia bersuara.

“Benarkah dia Muhammad SAW?”, pengemis buta itu mengulangi pertanyaannya seolah-olah tidak percaya dengan berita yang baru didengarnya itu.

“Ya benar. Kamu tidak percaya?”

“Selama ini aku menghinanya, aku memfitnahnya tetapi dia sedikit pun tidak pernah memarahiku malah dia terus juga menyuap makanan ke mulutku dengan sopan dan lembut. Sekarang aku telah kehilangannya sebelum sempat meminta maaf kepadanya,” ujar pengemis itu sambil menangis teresak-esak.

“Dia memang insan yang sangat mulia. Kamu tidak akan berjumpa dengan manusia semulia itu selepas ini karena dia telah pun meninggalkan kita,” kata Abu Bakar ra.

“Kalau begitu, aku mau kamu menjadi saksi. Aku ingin mengucapkan kalimat syahadat dan aku memohon ampunan Allah,” ujar pengemis buta itu.

Selepas peristiwa itu, pengemis itu telah memeluk Islam di hadapan Abu Bakar ra. Keperibadian Rasulullah SAW telah memikat jiwa pengemis itu untuk mengakui ke-Esaan Allah..


Faedah dari kisah di atas:
1.     Hinaan orang lain tidak akan merendahkan martabat seseorang. Mulia atau hina, itu murni berasal dari diri manusia itu sndiri
2.     Kecintaan Abu Bakar thd Sunnah Rasul sangat besar, sangat bersemangat untuk mengamalkan seluruh sunnah Nabi tanpa terlewati satu pun
3.     Bersedakah dgn rutin, baik, dan tulus. Meskipun hanya dengan beberapa suap nasi
4.     Teladan Rasul tentang dada yang lapang untuk memaafkan dan mencintai fakir miskin, tanpa membeda-bedakan
5.     Kasih sayang kepada sesama manusia itu yang paling utama. Hati yg kotor akan luluh dengan kasih sayang yg tulus.





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar