Senin, 28 November 2011

Pohon Baobab, Pohon Besar Yang Kelihatan Terbalik



Adansonia Digitata , atau pohon Baobab adalah pohon yang tampak aneh yang tumbuh di dataran rendah di Afrika dan Australia. Baobab juga disebut pohon yang terbalik karena minim daun, cabang-cabang Baobab seperti mencuat ke udara, seolah-olah telah ditanam terbalik.

Legenda menyatakan bahwa dewa Thora tidak menyukai Baobab tumbuh di kebunnya, sehingga ia melemparkannya dari atas dinding surga ke bumi di bawah, dan meskipun pohon itu mendarat terbalik namun pohon itu terus tumbuh. Cerita lain bahwa ketika Baobab ditanam oleh Dewa, tapi pohon itu terus berjalan , sehingga Tuhan menarik pohon itu ke atas dan menanannya terbalik untuk menghentikannya bergerak.

Baobab ini diakui oleh orang Afrika karena semua bagiannya dapat dimanfaatkan. Selain menjadi sumber penting kayu, batang-batang berongga oleh orang-orang sering digunakan untuk tempat berlindung, penyimpanan biji-bijian atau sebagai reservoirair.

Baobab dapat tumbuh mencapai ketinggian 5 sampai 30 meter dan memiliki diameter batang 7 sampai 11 meter. Satu Baobab di Provinsi Limpopo, Afrika Selatan, sering dianggap contoh pohon Baobab terbesar yang masih hidup. Pohon itu memiliki keliling 47meter – diameternya diperkirakan sekitar 15,9 meter. Baru-baru ini pohon itu terbagi menjadi dua bagian dan sangat mungkin bahwa pohon stoutest sekarang adalah Sunland Baobab, juga di Afrika Selatan dengan diameter 10,64 m dan keliling perkiraan 33,4 meter. Baobabs juga dapat mencapai usia ribuan tahun.

Batang cekung juga berfungsi sebagai tempat pemakaman. Beberapa produk yang paling penting berasal dari kulit pohonnya, yang mengandung serat yang digunakan untuk membuat jaring ikan, tali, karung dan pakaian.

Kulit kayunya

juga dapat tanah menjadi bubuk untuk aroma makanan. Daun baobab yang secara tradisional digunakan untuk ragi tetapi juga digunakan sebagai sayuran. buah-buahan dan bijijuga dimakan bagi manusia dan hewan.isi dari buah, ketika dikeringkan dapat dicampur dengan air, membuat minuman yang rasanya mirip dengan limun. Benihnya, yang rasanya seperti creamtartar dan merupakan sumber vitamin C, secara tradisional ditumbuk ke dalam makanan ketika makanan lainnya langka. Produk lain seperti sabun, kalung, lem, obat karet, dan kain dapat dihasilkan dari berbagai bagian dari pohon


http://memory911.wordpress.com/page/2/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar