Senin, 26 Januari 2015

Persahabatan Abadi





Pada saat ini, persahabatan pada umumnya hanya bermakna semu. Persahabatan menjadi tidak abadi jika hal itu bertujuan untuk mendapatkan harta atau jabatan.

Pada saat pilkada ataupun pemilu, para calon pejabat rela repot-repot mendatangi rakyat demi mendapatkan suara. Sementara pejabat yang sudah pensiun, tidak mudah baginya untuk mendapatkan sahabat.

Lantas, adakah persahabatan yang abadi? Jawabnya, ada. Salah satu contohnya adalah persahabatan antara Rasulullah SAW, Abu Bakar serta Umar bin Khattab.

Di mana saja Rasulullah SAW berada dan pada kondisi apa pun, termasuk dalam kondisi yang memilukan, senang, ataupun kondisi berperang, dapat dipastikan ada Abu Bakar dan Umar bin Khattab sebagai sahabat beliau yang paling dekat untuk menemani.

Ketika Rasulullah SAW dinobatkan Allah SWT menjadi Rasul, tidak semua orang bisa menerima hal itu dengan baik. Bahkan, banyak yang menentang kebenaran yang datangnya dari Allah ini.

Abu Bakar bahkan mengakui Rasulullah SAW di tengah-tengah orang lain yang tidak pernah mengakuinya. Ini menunjukkan bagaimana keyakinan Abu Bakar terhadap Rasulullah SAW sebagai seseorang yang diutus Allah untuk manusia di bumi serta mengatur segala urusan umat manusia.

Hal itulah yang sering diungkapkan Rasulullah SAW ketika ditanya orang perihal siapa yang paling disayangi baik dari golongan perempuan maupun laki-laki. Ketika mendapat pertanyaan itu, Rasulullah SAW senantiasa menjawab: Aisyah, Abu Bakar, atau Umar.

Ternyata, rasa sayang dalam persahabatan itu bisa terjalin dengan baik ketika ada hubungan dekat yang dibangun atas dasar kekeluargaan, bukan sebatas teman tertawa, melainkan juga teman bersedih dan berjuang bersama di jalan Allah.

Padahal, siapa saja yang dekat dengan Rasulullah SAW pada masa itu bisa mendapatkan konsekuensi yang tidak ringan. Masyarakat pada masa itu belum sepenuhnya menerima ajaran Islam.

Suatu kali, misalnya, terjadi sesuatu yang sangat mengkhawatirkan ketika Rasulullah dan Abu Bakar dikejar orang-orang kafir Quraisy sehingga mereka terpaksa bersembunyi di dalam Gua Tsur.

Saat itu, Abu Bakar sempat mengungkapkan ketakutannya kepada Rasulullah. Ia takut orang-orang kafir Quraisy akan mengetahui tempat persembunyian mereka. Apalagi, para kafir Quraisy sempat melintas di depan mulut gua.

Melihat kegundahan itu, Rasulullah SAW berusaha menenangkan hati Abu Bakar dan meyakinkan bahwa Allah SWT akan menyelamatkan mereka berdua dari kejaran kaum kafir Quraisy.

Tercatat dalam sejarah, Abu Bakar adalah sosok yang sangat pemurah. Ia juga sangat suka bersedekah kepada orang miskin. Bahkan, ia sering sekali mencari-cari orang miskin untuk diberi sedekah.

Ia pun sangat suka mencari orang yang baru saja meninggal dunia untuk diantarkan jenazahnya. Abu Bakar pun sangat taat dalam beribadah dan rajin berpuasa.

Perilaku dan ibadah tersebut membuat kedudukan Abu Bakar di mata Rasulullah SAW sangat baik sehingga beliau selalu menyebut Abu Bakar sebagai salah satu orang yang sangat disayangi.


Adakah Persahabatan yang Abadi?

Pada saat ini, persahabatan pada umumnya hanya bermakna semu. Persahabatan menjadi tidak abadi jika hal itu bertujuan untuk mendapatkan harta atau jabatan.

Pada saat pilkada ataupun pemilu, para calon pejabat rela repot-repot mendatangi rakyat demi mendapatkan suara. Sementara pejabat yang sudah pensiun, tidak mudah baginya untuk mendapatkan sahabat.

Lantas, adakah persahabatan yang abadi? Jawabnya, ada. Salah satu contohnya adalah persahabatan antara Rasulullah SAW, Abu Bakar, serta Umar bin Khattab. Di mana saja Rasulullah berada dan pada kondisi apa pun, termasuk dalam kondisi yang memilukan, senang, ataupun kondisi berperang, dapat dipastikan ada Abu Bakar dan Umar bin Khattab sebagai sahabat beliau yang paling dekat untuk menemani.

Ketika Rasulullah SAW dinobatkan Allah SWT menjadi Rasul, tidak semua orang bisa menerima hal itu dengan baik. Bahkan, banyak yang sangat menentang kebenaran yang datangnya dari Allah ini. Namun, tidak demikian halnya dengan Umar, yang langsung meyakininya.

Abu Bakar bahkan mengakui Rasulullah SAW di tengah-tengah orang lain yang tidak pernah mengakuinya. Ini menunjukkan bagaimana keyakinan Abu Bakar terhadap Rasulullah sebagai seseorang yang diutus Allah untuk manusia di bumi serta mengatur segala urusan umat manusia.

Hal itulah yang sering diungkapkan Rasulullah ketika ditanya oleh orang-orang perihal siapa yang paling disayangi pada kalangan umat manusia, baik dari golongan perempuan maupun laki-laki. Ketika mendapat pertanyaan itu, Rasulullah senantiasa menjawab: Aisyah, Abu Bakar, atau Umar.

Ternyata, rasa sayang dalam persahabatan itu bisa terjalin dengan baik ketika ada hubungan dekat yang dibangun atas dasar kekeluargaan, bukan sebatas teman tertawa, melainkan juga teman bersedih dan berjuang bersama di jalan Allah.

Padahal, siapa saja yang dekat dengan Rasulullah pada masa itu bisa mendapatkan konsekuensi yang tidak ringan. Sebab, masyarakat pada masa itu belum sepenuhnya menerima ajaran Islam. Suatu kali, misalnya, terjadi sesuatu yang sangat mengkhawatirkan ketika Rasulullah dan Abu Bakar dikejar orang-orang kafir Quraisy sehingga mereka terpaksa bersembunyi di dalam gua Hira.

Saat itu, Abu Bakar sempat mengungkapkan ketakutannya kepada Rasulullah. Ia takut orang-orang kafir Quraisy akan mengetahui tempat persembunyian mereka. Apalagi, para kafir Quraisy sempat melintas di depan mulut gua. Melihat kegundahan itu, Rasulullah berusaha menenangkan hati Abu Bakar dan meyakinkan bahwa Allah akan menyelamatkan mereka berdua dari kejaran kaum kafir Quraisy.

Tercatat dalam sejarah, Abu Bakar adalah sosok yang sangat pemurah. Ia juga sangat suka bersedekah kepada orang miskin. Bahkan, ia sering sekali mencari-cari orang miskin untuk diberi sedekah. Ia pun sangat suka mencari orang yang baru saja meninggal dunia untuk diantarkan jenazahnya. Abu Bakar pun sangat taat dalam beribadah dan rajin berpuasa.

Perilaku dan ibadah tersebut membuat kedudukan Abu Bakar di mata Rasulullah SAW sangat baik sehingga beliau selalu menyebut Abu Bakar sebagai salah satu orang yang sangat disayangi.



Oleh: Bahagia

http://khazanah.republika.co.id/berita/dunia-islam/hikmah/15/01/27/nitban-persahabatan-abadi
http://khazanah.republika.co.id/berita/dunia-islam/hikmah/15/01/26/nirtci-adakah-persahabatan-yang-abadi

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar