Jumat, 16 Januari 2015

Buah Kejujuran



Ar-Rabi, Maula Khalifah al-Manshur, bertutur, “Tak pernah kulihat orang yang lebih kukuh jiwanya dan lebih pemberani dari orang yang diadukan kepada khalifah bahwa ia menyimpan kekayaan Bani Umayyah. Khalifah pun menyuruhku agar menghadirkan orang itu dan aku menghadapkannya kepada beliau.”

“Sampai berita pada kami bahwa engkau menyimpan kekayaan Bani Umayyah,” ujar al-Manshur. “Keluarkanlah, serahkan, dan jangan kausembunyikan sedikit pun dari kami.”


“Ya Amiral Mukminin, apakah engkau pewaris Bani Umayyah?” jawab lelaki itu. “Bukan,” jawab khalifah.

“Apakah mereka juga berwasiat kepadamu perihal kekayaannya?” “Tidak juga.” “Lantas, apa masalah Khalifah dengan harta yang ada pada saya?” kilah orang itu.

Khalifah tersentak, lalu berpikir sejenak, dan sambil mengangkat kepala, ia berujar, 

“Bani Umayyah sudah menzalimi kaum Muslimin dan saya merupakan wakil mereka dalam memperjuangkan hak-hak mereka. Saya ingin mengambil hak kaum Muslimin itu untuk diserahkan ke baitul mal.”

“Perlu bukti yang kuat dan adil kalau harta Bani Umayyah yang ada pada saya didapat dari hasil merampas dan menzalimi kaum Muslimin karena mereka juga punya kekayaan yang didapat bukan dari umat.”

Sang khalifah kembali tersentak, lalu mendongak, dan berucap (kepada Maulaya), 

“Hai ar-Rabi, saya kira orang ini benar dan jujur. Apa yang harus kita lakukan terhadapnya? Tiada sikap lain, kecuali memaafkan orang ini dari apa yang sudah dituduhkan padanya.” 
“Apakah engkau menginginkan sesuatu?” tanya khalifah.

“Tolong pertemukan saya dengan orang yang menuduh saya. Demi Allah, Yang tiada ilah kecuali Dia, sungguh tak ada titipan harta kekayaan Bani Umayyah kepada saya. Tetapi ketika engkau mengutarakan apa yang ada padamu, lalu bertanya dengan sesuatu yang sudah diajukan kepadaku, dan engkau menerimanya dengan jawaban yang sudah kuberikan sekarang dan sebelumnya, saya kira, saya bisa bebas dan selamat.”
  
Khalifah lalu menyahut, “Hai ar-Rabi, pertemukan lelaki ini dengan orang yang melaporkannya.” Aku pun mempertemukan keduanya.

Begitu lelaki itu melihat orang yang mengadukannya, ia pun berkata, 
“Oh! Ini pelayan saya, yang mencuri 3.000 dinar uang saya! Dia kabur dari saya, takut kalau saya menuntutnya, lalu melaporkan saya ke Amirul Mukminin.”

“Lalu Khalifah al-Manshur menghardik dan menakut-nakuti orang itu,” ujar ar-Rabi lebih lanjut. “Orang itu pun mengakui kalau dia merupakan pelayannya dan memang mencuri hartanya, seperti yang sudah diceritakan lelaki itu. Lantas dia membuat laporan palsu, karena takut terjadi sesuatu kepadanya.”

“Kami minta agar engkau bisa memaafkannya,” kata khalifah kepada lelaki itu. “Aku sudah memaafkannya, membebaskannya, menghibahkan uang yang 3.000 dinar itu, juga akan memberikan 3.000 dinar lagi padanya.” “Engkau masih akan memberikan tambahan juga?” tanya Khalifah.

Khalifah al-Manshur pun takjub dengan sikap lelaki itu dan setiap kali disebut perihal dirinya, sang Khalifah selalu berujar, “Hai ar-Rabi, belum pernah saya melihat orang seperti dia!”

Rupanya, kebenaran dan kejujuran tak hanya membuahkan sikap penuh percaya diri, tapi juga bisa menyelamatkan pemiliknya dari marabahaya dan melahirkan decak kagum bagi orang lain.


Namun, hikmah yang tak kurang nilainya dari narasi ini, yaitu bagaimana seorang pemimpin harus jeli dalam menerima setiap laporan dan bisikan yang masuk, yang kadang tak steril dari berbagai kepentingan.

Lihatlah, bagaimana Khalifah Abu Ja’far al-Manshur, yang terkenal sebagai orator ulung dan luas ilmunya itu pun, sudah bertindak ceroboh gara-gara laporan palsu. Lebih fatal lagi jika tindakan keliru dan ceroboh diambil menyangkut posisi yang strategis, seperti era sekarang.



Oleh: Makmun Nawawi
http://www.republika.co.id/berita/dunia-islam/hikmah/15/01/15/ni6q1o-buah-kejujuran

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar